Mengetahui dan Berpandangan


sejauh mana kita berhak untuk berkata mengenai sesuatu topik atau isu?

~kita belajar
belajar bukan sekadar menuntut ilmu secara formal di universiti atau kolej. habis belajar dan mendapat pengiktirafan mengenai sesuatu perkara. bolej jadi kita belajar secara tidak fornal. belajar dari orang lain yang lebih arif atau belajar sendiri melalui pengalaman atau melalui bacaan sendiri. pokoknya, jujur sumber ilmu yang diperoleh. bukan sekadar "saya rasa" atau "teori tiada asas kukuh"

~kita rasa
mendalami dengan merasai sendiri. mengaplikasi perkara yang dipelajari, lebih membawa kefahaman. jadi, jika mahu berkata mengenai politik maka perlu boleh mengundi dahulu. atau jika mahu berkata mengenai perihal mendidik anak maka perlu mempunyai anak dahulu. adakah begitu? tidak salah untuk berkata mengenai sesuatu yang kita tidak pernah buat tetapi mempunyai ilmu. perlu ingat, ada perbezaan ilmu antara si pelaku dan si pemerhati. tidak sesiapa yang lebih baik tetapi kefahaman jurang antara teori dan realiti adalah perbezaannya.

~kita fikir
setiap manusia mempunyai asas pendirian yang berbeza. bagaimana seseorang mentafsirkan sesuatu perkara samada betul atau tidak. ada yang mempunyai asa pendirian agama kuat, maka setiap perkara adalah disandarkan pada agama. ada juga yang asas pendirian menurut norma masyarakat atau menurut pernyataan undang-undang. maka, setiap yang kita fikir betul tidak semestinya betul.pada pemikiran orang lain. tidaklah dikatakan terdapat hanua satu asa pendirian yang paling betul antara semua tetapi pokoknya, kita berfikir.

~kita berlapang dada
kerana manusia berbeza. terima pendapat orang lain sepertimana kita mahu pemdapat kita mahu diterima. 

nota kaki
~maaf atas kesilapan dalam penulisan kerana menulis blog melalui telefon adalah sangat mencabar.

~idea penulisan datang bila termenung berfikir sendiri. maka setiap idea datang dari pembacaan sendiri dan pemerhatian sendiri.

~ini adalah catatan pagi2 buta. 


terima kasih :)

baru VS lama


~been surfing for a while, looking for inspiration to type something on this blog. BUT, already 4 hours but still not moving. So, i decide to type few simple things as introduction. Maybe the inspiration will pop ups :)


~bila dah tinggal di sarawak, selalu tertukar nak eja kucing jadi kuching. Penangan rindu sarawak mungkin. Minggu lepas ada kucing lalu depan rumah, usap bulu sebab nampak comel, Sekali lekat tinggal kat rumah. Dan nama dia adalah Leman, Leman, I LOVE YOUUUUU!

Apa Rasanya Disalah Erti - Ustaz Hasrizal 

~Catatan terbaru oleh ustas Hasrizal yang di ulang dari tahun 2010. Kerana aku percaya setiap manusia itu berbeza, makanya sedaya upaya jugalah memahami sesuatu perkara dari sudut pandang mereka. Bukan dari sudut pandang aku. Adil apabila berpendapat dan berfikir. Memahami dahulu sebelum meminta untuk difahami.




~blog kedua yang mula dibina sekitar bulan jun tahun 2012. Berkisarkan puisi, anekdot dan cerpen yang ditulis. Penukisan ketika masa kreatif, gembira tetapi kebanyakannya adalah semasa sedih. Apabila kesedihan mampu dibicara dengan puisi. Kerana itu juga namanya Secubit Kopi. Pahitnya kopi yang menjadi ketagihan ibarat secebis kisah duka dalam hidup tetapi tetap optimis dengan kehidupan.



~blog pertama dan juga medium sosial pertama yang dibuka sejurus selepas mempunyai alamat email. Dibuka sekitar januari 2010 yang kini genap 5 tahun. Bermula dengan tagline "Hikayat Manusia Yang Kuat Menagis", berkisar mengenai aku dan hidup aku. Bila dibaca kembali tulisan lama, sememangnya itulah aku. Bagaimana berubahnya aku. Dan tidak akan pernah padam cerita lalu yang membina sekarang.'

Lama @ Baru

Situasi 1
~Anda mempunyai telefon bimbit yang disayangi, dan satu hari pembesar suaranya rosak. Adakah anda akan beli baru?

Pilihan A: Tidak mungkin akan diganti baru, pembesar suara rosak boleh juga pembesar suara lantang atau menggunakan alat pendengar telinga

Pilihan B: Perlu dibeli baru kerana akan menyusahkan penggunaannya. 


Situasi 2
~Anda mempunyai konflik dengan pasangan hidup anda. Apa yang anda akan lakukan?

Pilihan A: Menyelesaikan konflik dan meneruskan hubungan.

Pilihan B: Tiada jalan keluar dari konflik dan memutuskan untuk mencari pengganti yang lain


Situasi 3
~sebuah negara yang bermasaalah dengan kepimpinan politik. Apakah yang anda lakukan sebagai rakyat?

Pilihan A: Berpendapat masalah itu masih boleh diperbaiki tanpa perlu menukar kepimpinan politik.

Pilihan B: Menukar kepimpinan untuk selesai masalah.

Kesimpulan

~Pernyataan masalah itu tidak mudah. Pasti ada konflik demi konflik yang memerlukan pertimbangan yang berbeza.

~Tiada skema jawapan yang betul atau salah dalam hidup

~Tidak diketahui jika keputusan yang dibuat akan membuah hasil yang baik kerana hanya Tuhan jua yang maha menentukan takdir. Yang penting usaha manusia.

~Fikir 




kembara mencari tuhan


Every day is a struggle, struggle to please Allah. Kata-kata yang aku pegang selama ini. Kerana aku percaya, kerana manisya sebuah kerinduan terhadap Allah maka usaha untuk meletakkan Allah di hati aku pasti akan sukar.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan : Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?” (Al-Ankabut , Ayat 2-3)

Nilai kecintaan aku terhadap Allah juga diuji. Bermula semuanya bila aku menyertai kem kepimpinan pengawas semasa tingkatan 3. Aku sedari akan tingkah laku seorang  kakak tingkatan 4. Kiranya sesuatu yang menarik perhatian aku, dia sentiasa memakai sarung kaki kemana jua dia pergi. Hatta mahu ke tandas, dewan makan ataupun masuk hutan. Bagi aku ketika itu adalah sangat merismaskan dengan tanah hutan yang lembab dan kotor dengan lumpur.

Pemahaman aku mengenai aurat bermula dengan buku-buku di perpustakan. Dengan kefahamn yang sedikit aku mulakan dengan sarung kaki dan beransur-ansur memakai sarung lengan. Sukar pada mulanya bila rakan selalu bertanya, ibubapa tidak mengerti. Alhamdulillah, Allah mengirimkan penguat semangat apabila ustazah Faezahanum sentiasa mendoakan. Ringkas saja ingatan Ustazah Faezahanum pada aku:

“Katakanlah (olehmu wahai Muhammad) kepada wanita-wanita beriman supaya mereka menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan diri mereka dan jangan memperlihatkan perhiasan mereka, kecuali yang jelas  daripada mereka dan hendaklah mereka labuhkan tudung sehingga ke paras dada dan jangan memperlihatkan perhiasannya… (Surah An-Nur, Ayat 13)

Apabila Aidilfitri menjelang, aku turut bertekad untuk memelihara aurat di hadapan mahram terdekat yakni apabila disamping sepupu dan saudara-mara. Tumpah juga air mata lemah pada Aidilfitri tersebut kerana tidak kuat dengan dugaaan. Apabila dituduh terpengaruh dengan kumpulan sesat, berfikiran kolot bahkan ditanya jika berkepala botak. SubhanAllah, hanya Allah sahaja penguat aku dikala sendri menghadapi ujian dari manusia. Namun, syukur jua apabila mengenagkan semua ini kerana kesemua pengalaman inilah yang meneguhkan keyakinan aku sehingga kini.

Alhamdulillah, semua berjalan mengikut perancangan Allah. Tidak mudah, tetapi Allah yang memudahkan semuanya. Apabila aku membeli-belah untuk mendaftar kolej matrikulasi, mata aku tertancap pada sebidang tudung labuh  berjahit tengah yang digantung di luar kedai. Terus dibeli tanpa banyak soal dan terus dipakai. Dan bermulalah kisah cinta aku pada tudung labuh. Seringkali juga aku tergoda dengan pelbagai jenis fesyen tudung terkini, tetapi bermuhasabah diri banyak membantu mengingati kembali niat diri.

Kasih-sayang Allah itu terlalu besar kepada aku sehingga Allah memberi aku kesempatan belajar di Bumi Tarbiyyah iaitu Sarawak Bumi Kenyalang. Sungguh ironi apabila, sebuah negeri yang berbilang bangsa, budaya dan agama membawa aku lebih dekat dekat Allah. Kerana kepelbagaian dan saling menghormati itulah yang membawa aku mengenali Allah tuhan ku dan tuhan mereka.

Pada ketika itulah cinta aku berputik dengan sehelai kain yang menutup wajah. Sungguh menakjubkan apabila satu perasaan yang terbit apabila mula memakai niqab di khalayak ramai. Merendahkan hati dan pandangan yang selama ini sukar dikawal. Alhamdulillah juga apabila rakan yang belum beragama islam turut menyokong. Sungguh terasa kasih-sayang Allah apabaila dipermudahkan  olehNya untuk menyatakan hajat pada ibubapa. Jawapannya hanyalah senyuman. Sebuah senyuman yang menyenagkan hati.

Ya Allah, Kau jagalah ibubapa ku sebaik-baiknya sepertimana kau limpahkan cintaMu pada aku . Amin Ya Rabb.

“Apabila dihijab seluruh fizikal adakah hati dan akhlak sudah dihijab terlebih dahulu?”.  Memahami  hakikat menutup aurat yang sebenar-benarnya bukan hanya pada pakaian sahaja. Aku sedar aurat fizikal adalah penting, tetapi penting juga menjaga akhlak dan peribadi yang mulia. Catatan kembara ini adalah untuk mencari cinta Allah oleh aku yang biasa-biasa sahaja.  Keimanan manusia adalah dinamik dan sentiasa dibolak-balikkan. Semoga Allah sentiasa ada di dalam hati kita dan Allah akan sentiasa menjaga kita. InsyaAllah J

“Wahai Zat Yang Memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan kepadaMu!”
 (HR Muslim)