buku dan pakwe baru



this is quick entry....


~ye...aku tahu reading tak lah fun sangat. tapi aku dapat cari fun itu. harap2 korang dapat cari dimana fun itu. bacalah. ilmu ada dimana2....

statistik budaya membaca...

statistik pada 1997 menunjukkan rakyat hanya membaca satu muka surat buku dalam setahun, ia hanya 'meningkat' kepada dua muka surat pada 2002


Siasatan Unit Khas Utusan Malaysia juga mengesahkan kajian profil membaca di Perpustakaan Negara Malaysia (PNM) pada 2005 bahawa rakyat Malaysia hanya membaca dua naskhah buku sepanjang tahun

sumber : utusan malaysia
*facepalm*


“(Wahai Muhammad bacalah) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian mahkluk), Dia menciptakan manusia dari sebuku darah beku, bacalah dan Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya”. (Al-'Alaq :1-5)

*jangan kita lupa pesan dari-Nya



goodsreads

interesting widget!!! korang join laaaaa!!!. huahua. promote baik punyaaaa. dengan laman web neh. korang boleh....

~tetapkan matlamat bahan bacaan sebnayk mana
~cari buku2 yang nak dibaca
~ review buku2 yg dah dibaca
~share kat kawan2 pasal buku yang best2
~letak widget kat blog pasal buku korang baca.
~cari kawan2 yang suka baca juga
~dan banykkkkkkkk lagi..... ^^,


p/s: saya ada boyfie yang baru....nakal sanagt...nak gigit2 je.....jeng3x....


namanya simsimi

*jom borak2 dengan dia :)

novel dan jujur




~hoi...hoi...hoi...gatal nak tulis blog...gi solat subuh tu dulu...*tampa diri sendiri*

*pause*

~oke saudara saudari. jom kita smbung balik meblogkan diri sendiri ye. huhuhu. lately, aku ade bace few novel.  amboiii, bnyk nya masa free ko an. hahaha. dan aku nak share kat korang yang tersayang.

~Pei Pan, Ramlee Awang Murshid~



~yeee, aku tahu. novel ne da berkurun kan. dah lame keluar. aku baru abce tahu. bagi spesis aku yang suka baca buku tapi x de bajet tetap nak beli selalu. aku harapkan library je la. yg ne library unimas punya aku sebat. huahua. cerita santai. mula2 aku pelik betol nape tajuk dia pei pan. tetiba tengah sedap guling2 smbil baca novel. datang rumate siew ming. chinese. "aiiiii, sejak bila u baca novel cina ne?''. errrrkkk. "ne bukan novel cina la, apasal u ckp ne novel cina?". dia jawab " tajuk dia pengkhianatan dlam cina. so, i ingat novel cina lah". huhuhu. baru lah faham. genre thriller. bestttt. aku hadap kejap je. satu malam. macam cerita org melayu yang kaya di khianati kawan.

~Rahsia Perindu, Ramlee Awang Murshid~


~yeeee, saya juga tahu novel ne dah berkurun. again aku sebat library UNIMAS lagi. huhu. terima kasih unimas sebab sediakan novel2. ngehhhhh. nak cerita sal novel neh. GILA!!!. tu yang mampu aku cakap. serius nak saiko pembaca. dengan aku2 skali tersaiko. puas aku nak fahamkan novel ni. mau juga aku berenti2 baca. yg ini lama aku ambil masa nak digest. smpai satu tahap macam aku pulak yg jd watak dalam novel tu. split personaliti. effect kat aku. aihhhhh. cerita kanak2 yg di dera yg jadi trauma. then beri kesan sehingga berkeluarga. mendorong satu kes pembunuhan yg kejam. part cerita pembunuhan itu mmg details dia cerita weh. boleh bayang....wuuuu~~

~Bumi Cinta, Habiburrahman El Shirazy~


~yeee, novel ini juga saya pinjam. sya pinjam dari Puteri Yang Senyum. huhuhu. konon2 da siap assigment. nmpk novel neh atas meja dia. sebat arhhh. dia x baca lagi okee. aku baca dulu. huhu. time kasih la ye beela sebab murah hati. ngehhh. menarikkk snagt!!!. seriusss aku cakap. aku baca ulang dua kali ye. terlalu menarik. nasib aku pulangkan balik. haha. bukan sekadar novel. bnyk input. bnyk bantu aku fahami dunia luar. dpt feel mcm dok kat moscow tahu. cerita detail. mengutarakan cara hidup islam di negara yg paling sekular. cara hiduo islam bukan semata2 ceriat dongeng. serius bukan!. jom laksankan islam sepenuh-penuhnya. dan bnyk menceritakan pentingnya menentang kebatilan dengan ilmu. bacalah dan fikirkan

~Sebarkan Cinta-Mu, Fatimah Syarha Mohd Nordin~


~yeeeee, sekali lagi aku pinjam novel orang lain. nak harapkan org beli buku untuk aku. sape lah nak kasi kan. huhu. novel ne aku pinjam dari kak anas, dia tu partner felt bisnes kiteorg. hehh. tgh sedap2 jahit nmpk novel neh. teross sebat arhh. ape lagi kan. novel yg menarik. sungguh tebal novel ini. lama juga aku nak baca. tapi bagi yg x brape nak tahan ngan selingan nota dan fakta di tengah2 cerita mmg akan campak jauh2 nevel neh. seriusss bnyak gila fakta n hujah. cerita 4, 5 helai. dia punya nota 7,8 helai. huhu. macam baca kitab agama dalam novel. tapi bnyk mengutarakan fikah. menarik untuk kita santuni. bnyk cerita pasal poligami. suh laki2 hang bace. x payah nak buat ayat "poligami itu sunnah". aku sepak laju2. baca novel ni. anda akan faham konsep poligami. 

~ yg uh tajuk blog member aku. bukan tajuk novel oke. nama pemiliknya kem. nama penuh aku tataw. kahkah. dia kawan nadia. meber skola aku. tah caner sebab aku mesra alam sngatkan. boleh lah tersabet dengan kawan2 uia dia. bagus jannah. hahaha. dia cakap nak tulis novel. cepat siapkan ye saudari. :P

~jom terjahhh blog nya. kalau perasan blog dia bnyk tulis puisi2. ayat dia sungguh mendalam sehingga makan dalam. huhu. ayat dia terlalu puisi serasa aku. teringat pesan kak fynn bila ada minta nasihat dalam menulis....


 jujur. 


dan dibuat untuk diri sendiri DULU, baru untuk orang. bila kita menulis

 utk orang, 

tulisan itu akan jadi palsu.


puisi adalah menelanjangkan kebenaran.
kalau mau berbohong, kita jadi orang politik.
bukan orang menulis.

:)


~betul kata kak fynn. kalau aku mula menulis untuk diri aku sendiri. jujur terhadap diri sendiri. aku mampu bnyk menagis dari menaip. kerana diri aku penuh dengan itu. kesedihan yang aku plastikkan dengan tawa aku. dan itu juga bila aku ras bila baca puisi rakan aku itu. aku bnyk menagis kerana aku dpt melihat diri aku dalam tiap kata2nya. smpaikan bila dia update. aku baca sekali lalu je. sebab aku x nak menagis. mungkin terlalu jujurnya kata2 sahabat ini smapi aku terkesan.....==" *kan da nages neh*

p/s:gone for 3 days. jaga diri baik2. jangan nakal2 oke....:)



Keluarga Bahagia UNIMAS....




Ini Saya


saya tak faham kenapa muka saya tak makan dek kamera *sighhh*



Ini AYAH saya


kata ayah : kita mesti berpandangan jauh...(reka sendiri) :P

Ini ABANG saya

jangan marah saya oke...gambar ini sangat hensem :D




jangan tanya kenapa warna kulit berbeza....*sepak kang*

Ini KELUARGA saya

siapa ada keluarga yang besar macam saya??? tiada kan *muka berlagak* :P



.......Kisah Keluarga Bahagia.....
 ~ nak tahu macam mana saya dapat keluarga yang besarrrrrrr sangat ni??? jom2 kita bercerita....hakhak :D

V

V

V

V

V

V

~inilah sebabnya. huhu. sebagai seorang pelajar yang cemerlang, gemilang dan terbilang. kami sebagai warga UNIMAS GEMILANGGG....kena pilih satu keluarga. Dan saya pilih satu keluarga dan itu pun setelah dibodek oleh Zura....iaitu


~nak jadi ahli keluarga ini bukan senang tahu. kena kuat mental dan fizikal. kuat fizikal macam aku. angkat speaker, khemah, PA System, kerusi, meja.....dan sebagainya (hebat kan aku...kehkeh). kena kuat mental. tahan dengan sifat2 manusia. aku gagal sikit lah bab ni. kena menuntut lebih dengan ABANG ni...aihhhh =="

~dah lulus syarat baru boleh jadi ahli keluarga kami. baruuu dapat pas macam ni....


yang tak dapat lagi boleh print dan laminate sendiri...buat kenangan...huahua :P
Kisah Payung...




~hahahahaha...(gelak guling2). ok stop. jahatnya aku. kahkah. gambar ini mmg buat keluarga kami gelak besar tahu. hujan pun tak tapi berpayung. panas itu ya, itu yang nak payung2 ini. memang satu kejadian yang akan buat kami gelak bersama-sama tanpa ingat dunia. huhuhu. apa2 pun ini lah seronok dengan kelurga ini. tapi pelajaran yang kami dapat ialah....kalau nak buat sesuatu majlis kena selidik betul2 tempat kejadian itu....kan da jadi begini...huhu

Alhmadulillah.....


~ ayah selalu gurau " terima kasih lah, sesiapa yang derma spender letak atas bumbung banggunan canselori. nasib baik x hujan sampai habis majlis kita". hahahaha. lawak la. Alhamdulillah, Allah la sebaik2 perancag. 


~ muka2 ceria walaupun penat. huhuhu. nak cerita. yang tudung kelabu ni, 2 dari kanan. itu cik nini. dia penyelaras koqi. seorang yang baik. serius aku kecuttt gila bila dia marah masa rehearsal malam tu. agak la rasa nak nages weh. wuwuwuwu~~ mmg patut dia marah kami....banyak aku belajar dari dia

BAB 1: mengawal kemarahan

~bila sampai satu tahap di mana awak dimarah di hadapan orang ramai tetapi awak mampu mengawal dan tidak melepaskan kat orang lain. awak berjaya. awak yang mengawal kemarahan....(wuwuwu...aku kena menuntut lagi)

BAB 2: manusia berubah

~dulu saya seorang yang perfectionist. saya sangat tekun kalau buat sesuatu kerja. saya x boleh terima kalau orang main2 gelak2. tapi melalui perkara sebegini saya belajar. untuk merubah diri saya. saya juga harap melalui aktiviti seperti ini dapat merubah diri kamu semua seperti mana ia mengubah saya...(sentap aku kat sini...aku juga harap aku berubah)

BAB 3: Have fun....

~saya harap kalau ada HEP buat program lagi....saya nak ada muka2 ini. saya nak lagi berkerjasama dengan anda semua...aktiviti ini sangat seronok...sampai satu tahap nanti awak addicted macam saya...( ada apa2 inform kat group ye...kita jadi ajk beramai2 )

Warkah dari ayah....


~ selesai semua....tiada feedback yang negatif. Ayah memantau majlis dari atas tu. huhu. ok kan semua. hehehe. Alhamdulillah....tapi pelajaran itu sentiasa ada...

BAB 1: sentiasa belajar

~nak buat sesuatu majlis bukan senang. tetapi juga x payah. yang penting kamu belajar. segalanya diuji. kadang2 saya gatal juga tangan nak buatkan untuk kamu. tetapi saya fikir. awak yang perlu belajar. jadi saya biarkan awak belajar...

BAB 2: hadapi konflik

~konflik dalam majlis adalah biasa. kadang2 org tu sibuk. kita pun x jangka. yang penting kita. bagaimana  kita hadapo konflik. yang pertama2 nya. jangan cari kawan. maksudnya..kalau ada masalah, jangan cari kawan untuk cakap2 lepas tu perkara tersebut akan merebak. tahu2 dah ada sekumpulan yang menantang. be professional. 

BAB 3 : backup plan dan tenang

~kena sentiasa ada. kita dah plan tapi kadang2 tak jadi seperti yang diharpkan. tenang dalam buat keputusan. jangan cepat menggelabah...

Jalan-jalan cari ilmu....



~inilah dia. kami pergi ke Muzium Islam Sarawak. ok funn sangat. meskipun hujan tapi kami gembira. ok agak la macam budak2 ye kami. tapi di situ lah kami baru nak bertegur sapa. kadang2 tak kenal pun sapa. asal ada je kawan kat sebelah cakap2 macam dah lama kenal. huhu. bahagia kan kami :)




~ Ini ialah menteri perlancongan kami. dia dibantu oleh Shelly. bagus kerja kalian (angkat2 kening). mskipun x dapat pergi lawatan untuk kali ke 2. x mengapa. yang penting ada jamuan....huhuhu.


Untuk Keluarga Bahagia dari saya






p/s: maaf andainya ada khilaf, terkasar bahasa. kerana aku hanya manusia biasa yang masih belajar dan sentiasa belajar. terima kasih kepada AYAH...:))



sila terasa!!!



~aku x tahu nak taip apa. siyes. td berkepuk2 idea masuk. masuk je part nak taip. kosong. mana hilang idea2 aku.

*pause...hantok2 pale ke dinding*

~siyes aku lupa...nah ambik je la yang ini...malas paksa diri nak ingat...

V

V

V

V

V

V

V

V



~SILA TERASA~

pesan buat adik...

~ dia ckp suh tgk bakal adik ipar. owh ya. konon2 nak restu aku. nak berkat. pirahhh!!. sila tanya dengan Allah mana berkat itu. Sila tanya dgn ayah ibu mana restu itu. yeee, aku kasar kan bahasa. aku kenal adik aku bagaimana. dan aku harapkan gadis itu me"mahal"kan dirinya. kerana aku tahu seorang gadis itu sngat berharga. bagi aku lah kan, aku x rasa ini cara yg betul. siyes x betul. tapi aku masih santuni kata2 Hilal Asyraf....


Sebelum Aku Bernikah - Cinta Sebelum Berkahwin?


Cinta sebelum berkahwin, atau cinta sebelum nikah, amat popular ayat ini. Bahkan kebanyakan orang mengharamkannya kerana menyatakan ianya membuka ruang kepada zina. Saya tidak menyalahkan orang yang mengharamkannya, kerana jelas bahawa cinta hari ini telah dirosakkan, sehingga ianya diamalkan dengan cara yang salah, sekaligus menjadi pintu maksiat kepada ramai orang.

            Cinta mestilah berpegang tangan, cinta mestilah keluar berdua-duaan, cinta mestilah melalaikan dan mengalpkan, cinta mestilah mmenghabiskan duit, cinta mestilah membazir masa, cinta mestilah melakukan zina dan pelbagai lagi perlanggaran kepada syariat Allah SWT. Begitulah dunia menggambarkan cinta. Jadi, memang tidak hairan, cinta diharamkan sebelum bernikah.

            Namun, saya kembali kepada definisi cinta saya. Yakni:

            “Kalau benar cinta, mestilah hendak bersama ke syurga. Apa-apa yang melempar ke neraka, itu bukan cinta namanya.”

            Jadi untuk saya, cinta dengan definisi saya itu, wujud sebelum berkahwin.

Paradigma Yang Mesti Dipecahkan.

Suasana ‘bercinta’ yang kita lihat dalam masyarakat kita hari ini, saya amat yakin ianya ‘diajar’ dan ‘dididik’ daripada majalah-majalah, televisyen-televisyen, filem dan drama yang menunjukkan ‘cinta’ versi dunia. Jadi, anak-anak, bahkan orang-orang tua, yang membesar di dalam suasana ini akan mula melihat: “Kalau nak bercinta, mestilah kena macam itu.”

            Maka mereka contohi.

            Begitulah kita lihat cara pemakaian. Hari ini, cara pemakaian yang dipamerkan oleh selebriti-selebriti kita, akan menjadi ikutan. Apabila lemahnya didikan agama, dan tidak diprosesnya hubungan antara manusia dengan Allah SWT, maka public figure yang menjadi ‘Tuhan’, bukannya lagi Allah SWT. Justeru, perintah Allah SWT diletakkan ke tepi.

            Begitulah suasana membentuk.

            Justeru, satu perkara yang perlu dilakukan dalam membincangkan ‘cinta sebelum berkahwin’ ini adalah kita perlu pecahkan paradigma yang dibina oleh jahiliyyah ini. Kerana itu, salah satu cara untuk saya memecahkan paradigma ini, adalah dengan saya membina definisi cinta saya.

Cinta Itu Fitrah.

Asal cinta adalah perasaan. Sebelum perbuatan, cinta sebenarnya adalah perasaan. Jadi, Islam tidak pernah melarang perkara fitrah. Contohnya seks. Islam tidak pernah menghalang dan manfikan hak seks dalam kehidupan manusia. Kerana itu adalah fitrah. Tetapi Islam memandu manusia untuk melakukan seks pada tempatnya yang betul. Dengan caranya yang betul.

            Maka, begitulah cinta. Semestinya cinta tidak haram. Apatah lagi, cinta adalah perasaan, yang tidak boleh dikawal. Tiba-tiba jatuh cinta. Siapa sangka? Jadi mustahil Islam mengharamkan perkara yang sedemikian rupa.

            Di sinilah kita perlu membezakan antara cinta seperti pegang tangan, keluar dating, dan sebagainya tadi, dengan cinta yang ini.

            Perasaan ini, tidak haram.

            Dan tidak wujud dalil Allah dan RasulNya mengharamkan perasaan cinta sebelum berkahwin. Bahkan perasaan cinta ini diiktiraf oleh Al-Quran.

            Lihatlah firman Allah SWT:

            “Dan tidak ada salahnya bagi kamu tentang apa yang kamu bayangkan (secara sindiran) untuk meminang perempuan (yang dalam edah kematian suami), atau tentang kamu menyimpan dalam diri (keinginan berkahwin dengan mereka). Allah mengetahui bahawa kamu akan mengingati mereka, (yang demikian itu tidaklah salah), akan tetapi janganlah kamu membuat janji dengan mereka dalam sulit, selain dari menyebutkan kata-kata (secara sindiran) yang sopan. dan janganlah kamu menetapkan dengan bersungguh-sungguh (hendak melakukan) akad nikah sebelum habis edah yang ditetapkan itu. dan ketahuilah sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada dalam dada kamu, maka beringat-ingatlah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar.” Surah Al-Baqarah ayat 235.

            Ayat ini hakikatnya adalah larangan untuk meminang wanita dalam waktu edah kematian suaminya sebelum tamat edah tersebut. Hukum edah ini nyata banyak kemaslahatannya, terutama dalam menjaga nasab keturunan, juga perasaan keluarga si mati. Namun Allah SWT tidak pula melarang ‘sindiran’ atau kiasan yang membawa maksud untuk meminang. Juga tidak diharamkan niat dan perasaan cinta yang menggerakkan rasa untuk meminang itu tadi. Ini semua hakikatnya adalah pengiktirafan kepada Jatuh Cinta, menyatakan betapa itu fitrah, hingga Allah sendiri tidak melarangnya. Tinggal, Allah SWT memberikan peraturan kepadanya. Ada tatacaranya. Bukan boleh diterjah begitu sahaja.

            Jadi, tiada masalah cinta sebelum berkahwin.

            Tinggalnya, apakah kita menjaga batas-batasnya?

Cinta Adalah Ingin Bersama Ke Syurga.

Saya bina definisi cinta saya sedemikian, kerana ingin membina disiplin di dalam bercinta.

            Cinta adalah ingin bersama ke syurga. Maka jika benar saya mencintai orang yang saya cintai, maka saya akan berusaha agar saya berada di syurga, dan dia berada di syurga. Maka semestinya jalan ke syurga ini tidak akan diisi dengan kemaksiatan. Semestinya syurga itu, tidak akan mampu dicapai  dengan kemungkaran kepada Allah SWT.

            Dan hendak pergi ke syurga, semestinya perlu membina diri menjadi yang lebih baik lagi. Perlu membina hati supaya menjadi yang lebih bersih lagi. Jadi mustahil hendak diisi waktu ini dengan perkara yang merosakkan diri, dengan tidak berbuat apa-apa?

            Maka memperkasakan peribadi, mematangkan diri, meningkatkan kekuatan jiwa, adalah aktiviti-aktiviti yang mesti diusahakan, jika benar kita cinta kepada orang yang kita cintai. Kita akan mula berfikir betapa diri kita ini jika tidak pernah cuba berusaha bersungguh-sungguh untuk membina diri, bagaimana pula kita mahu memimpin pasangan kita ke syurga nanti?

            Ya.

            Maka jika kita definisikan cinta adalah ingin bersama ke syurga, kita akan mula melihat satu suasana lain dalam alam percintaan ini.

            Cinta adalah usaha memperkasakan ibadah. Cinta adalah usaha membina kebersihan hati. Cinta adalah usaha mempunyai kekuatan jiwa. Cinta adalah usaha mempunyai kecantikan peribadi. Cinta adalah usaha mempertingkatkan kefahaman Islam. Cinta adalah usaha mencapai kemampuan berkahwin.

            Ya. Itulah dia cinta. Bukan lagi seperti versi yang sebelumnya.

            Dan perkara ini berjalan dari sebelum berkahwin, dan berterusan hingga selepas berkahwin.

Apa-apa Yang Melempar Ke Neraka Bukan Cinta Namanya.

Saya letakkan ini sebagai pelengkap definisi cinta, agar segala jenis maksiat tidak masuk dalam urusan cinta. Ya, amat pelik bila kita menendang seseorang ke dalam api, kemudian kita mengaku kita cinta akan dia.

            Maka bila memahami bahawa apa-apa yang melempar ke neraka itu bukan cinta namanya, kita akan tidak sesekali memasukkan kemaksiatan di dalam percintaan kita.

            Kita tidak akan larut dengan perasaan sehingga mendatangkan kelalaian, menganggu kehidupan dan pengabdian kita kepada Tuhan. Kita tidak akan mengajak pasangan kita melangkah batasan yang Allah tetapkan, seperti keluar berdua-duaan, berpegangan tangan, berhabisan duit sehingga membawa kepada pembaziran, menghabiskan waktu bergayut dengan telefon dan sebagainya sehingga terabai segala kerja dan pelajaran. Dan semestinya, perkara seperti zina, menggadai maruah, jauh tidak termasuk ke dalam cinta dengan definisi ini.

            Jadi, apa-apa sahaja yang keterlaluan dan membawa kita ke lembah kelalaian, kealpaan, kemaksiatan kepada Allah SWT, maka itu jelas bukan satu cinta.

            Di sinilah seorang pencinta yang memahami, yang benar-benar mencintai, akan berjaga-jaga dan berdisiplin!

Kejumudan Terhadap Cinta.

Kejumudan terhadap cinta, dan salah faham manusia terhadapnya menyebabkan ramai orang lain terseksa. Cinta yang sepatutnya indah, menjadi perit dan sukar. Cinta yang sepatutnya boleh dilayari dengan mudah, menjadi tersangat susah.

            Kita semua maklum bahawa petunangan tidak menghalalkan apa-apa. Namun kita sepatutnya maklum bahawa medan pertunangan, ada kelonggaran untuk memberikan ruang agar bibit-bibit cinta itu muncul, agar bibit-bibit perkenalan itu berputik, agar kita rasa senang dengan pilihan kita dan merasa yakin dengannya.

            Tetapi oleh kerana kefahaman bahawa ‘cinta sebelum berkahwin itu haram’, melekat kemas dalam peribadi manusia-manusia ‘soleh&solehah’ hari ini, hingga kala pertunangan pun, disempitkan cinta sesempit-sempitnya.

            Telefon tidak boleh. Walaupun bukan untuk bermadu asmara. Untuk urusan yang penting!

            Berjumpa tidak boleh. Walaupun dengan ditemani Ibu Bapa!

            Sebab itu kadangkala, dengan manusia sebegini, pertunangannya bergoncang, dan ada yang sehingga putus. Mereka tidak memahami betapa Islam itu turun untuk manusia, bukan para malaikatNya yang sempurna.

            Manusia ada hati dan perasaan. Ada jiwa. Dia akan mudah diganggu. Jadi mengapa jika ada urusan penting, seperti urusan-urusan yang menghala ke arah perkahwinan, atau bila ada salah faham yang berlaku, kita tidak boleh selesaikan dengan telefon?

            Saya pernah bertemu dengan seorang lelaki, yang ingin mengajak tunangnya untuk mengawalkan perkahwinan mereka. Lelaki itu, bersungguh-sungguh membeli hadiah, dan mengirimkan kepada tunangnya, bersama di dalamnnya wujud lamaran.

            Tetapi, perempuan itu menolak begitu sahaja, dalam keadaan tidak mahu berbincang dengan telefon. Dan akhirnya mereka bergaduh besar. Lelaki itu, telah berusaha bersungguh-sungguh, keluar duit dan sebagainya, untuk menghalalkan hubungan mereka agar boleh dinaikkan ke satu tahap lagi, namun tunangnya itu menolak mentah-mentah.

            Saya yang melihat perkara itu, bertanya kepada sahabat saya itu:

            “Apa sebab dia tolak mentah-mentah je macam itu?”
            “Dia kata, kalau orang dah kata tak nak, tak naklah.”
            “Telefonlah. Bincang elok-elok. Biar dia dengar suara kau.”
            “Dia tak mahu. Katanya, email sudah cukup. Email tak bernada Lal! Dia yang kata nak bercinta lepas kahwin, bila ajak kahwin, dia macam-macam hal pula.” Luah hati sahabat saya itu.

            Saya bersimpati dengannya. Begitulah kejumudan merosakkan hubungan antara dua manusia.

            Apa salahnya telefon atas perkara sepenting itu?

            Begitukah Islam ajar? Begitukah sekali ‘haramnya cinta sebelum kahwin’ hingga merosakkan hubungan pertunangan yang terbina? Bukannya lelaki itu buat benda yang tidak syar’ie.

            Kemudian dikatakan haram sekiranya ada perasaan rindu. Astaghfirullah. Rindu itu bukankah satu fitrah? Mengapa diharamkan? Pada saya, bila fitrah diharamkan, maka menjadilah Islam itu kelihatan seperti agama lain yang mengharamkan pelbagai fitrah insan. Islam ini, lahirnya mengawal. Maka mengapa mengharamkan rindu? Sepatutnya, ceritakanlah bagaimana rindu yang sepatutnya. Ceritakanlah bahawa rindu tidaklah boleh sehingga menganggu kehidupan dan menganggu ibadah. Begitulah.

            Ekstrimis Zina Hati ini, sehingga sampai satu tahap, tunang dengan tunang hendak keluar bersama, ditemani keluarga dari kedua-dua belah pihak(Ibu dan Ayah kedua-duanya), pun dikatakan satu zina hati. Sedangkan kehidupan ini diselit seribu satu dugaan. Mereka sudahlah tidak bercouple dan tidak sentiasa bersama. Mungkin ada pula antara manusia yang bertunang ini, belum benar-benar kenal satu sama lain. Justeru, apa salahnya keluar bersama dengan diiringi Ayah dan Ibu mereka? Di situlah peluang mereka benar-benar melihat dan memerhatikan pasangan mereka. Menambah keyakinan dan kekuatan perasaan yang mereka ada, pada pilihan yang mereka buat.

            Tetapi kita terus-terusan menyempitkan Islam sesempit-sempitnya. Seakan tiada ruang untuk fitrah manusia keluar melihat cahaya, untuk dipandu ke arah yang sebenarnya. Kita ini manusia, bukan para malaikat. Itu satu perkara penting yang perlu difahami. Islam itu turunnya buat kita yang manusia ini. Ini bukannya sama dengan hubungan bebas tanpa batas. Ini tidak sama sekali serupa dengan kelalaian dan kealpaan yang menggila, yang dibawa oleh cinta yang didefinisikan dunia. Sudah pelbagai batas wujud di dalam perkara ini, itupun masih mahu disempit-sempitkan lagi oleh Ektrimis Zina Hati.

            Kerana itu, saya sentiasa berhajat untuk membetulkan dan memecahkan kejumudan ini.

            Definasi cinta yang sebenar. Kita perlu kembali kepad yang itu.

            Bukan masih terikat dengan fobia kita terhadap cinta versi dunia.

Zina Hati?

Namun apa yang popular dalam mengharamkan percintaan sebelum nikah adalah terma ‘Zina Hati’ sebagaimana yang saya ulang-ulangkan pada subtopik yang sebelum ini. Terma ini diambil daripada hadith Rasulullah SAW:

            “Sesungguhnya Allah mencatatkan bahagian zina yang tidak dapat tidak berlaku ke atas anak-anak Adam. Mata itu zinanya pandangan, telinga itu zinanya mendengar, lidah itu zinanya ucapan, tangan itu zina melakukan kekerasan, kaki itu zinanya langkah, dan hati itu mengharap dan berkeinginan, dan mengiyakannya kemaluan atau mendustakannya.” Hadith Riwayat Muslim.

            Jadi, diangkat perihal ‘Zina Hati’. Zina hati ini biasanya ditafsirkan dengan perasaan dan gejolak bayangan di dalam hati, akan perkara-perkara yang busuk dan salah di sisi Islam. Contohnya, kita terlalu membayangkan orang yang kita cintai, terganggu ibadah kita kerana asyik mengingati Si Dia, terganggu pula urusan kehidupan kita dan sebagainya. Dan semestinya termasuk di dalamnya sekiranya kita membayangkan membuat perkara-perkara yang buruk dengan orang yang kita cintai itu.

            Namun terma Zina Hati ini akhirnya digunakan ke peringkat yang amat ekstrim.

            Hingga jatuh cinta adalah Zina Hati. Hingga teringat adalah Zina Hati. Hingga mempunyai perasaan cinta adalah Zina Hati. Seakan-akan, apa-apa sahaja lintasan perasaan, atau rasa cinta yang wujud sebelum perkahwinan adalah merupakan satu zina dan dosa. Daripada titik tolak ini, maka ibarat taufan yang menerjah, golongan ini mengharamkan itu dan ini, sekaligus menyempitkan makna cinta yang sebenar. Alasannya, hendak menutup lubang yang lebih besar.

            Pada saya ini adalah satu kesilapan yang tersangat fatal. Islam kelihatan sempit apabila dibawa sedemikian rupa.

            Telah saya jelaskan dalam isu Islam mengiktiraf cinta. Maka tadi jelas bahawa mempunyai perasaan cinta tidak haram. Mengingati orang yang kita cintai tidak haram. Rindu kepada orang yang kita cintai itu tidak haram. Tetapi mestilah tidak berlebihan. Perlulah kita berusaha mendisiplinkan diri, dan berusaha membina peribadi yang mapan jika benar-benar mahu perasaan itu dimanifestasikan dengan perkahwinan.

            Saya yakin, kita semua bersetuju ianya adalah haram, berdosa, sekiranya hingga menganggu ibadah dan kehidupan. Tetapi apakah perlu kita memadamkan terus perasaan cinta? Tidak.

Asy-Syahid Syed Qutb apabila mentafsirkan ayat 235 Surah Al-Baqarah yang saya nukilkan tadi, menyatakan dalam Tafsir Fi Zilalil Quran karangannya:

            “Dan Islam itu tidak menghancurkan kecenderungan fitrah, tetapi membajainya. Dan tidak menekan naluri kemanusiaan, tetapi mengawalnya.”

            Begitulah Asy-Syahid Syed Qutb mentafsirkan ayat tersebut, sebagai mengakui bahawa Islam tidak terus memadamkan perasaan cinta itu, tidak melarang cinta sebelum kahwin itu. Tetapi, dalam konteks ayat tadi yang membicarakan perihal eddah, perlulah pencinta menghormati waktu eddah tadi dengan tidak melamar perempuan itu kala eddahnya belum habis.

            Maka begitulah mereka yang mempunyai perasaan cinta sebelum kahwin. Perlulah menghormati batas-batas yang Islam telah tetapkan. Tidaklah boleh keluar bersama tanpa batasan, tidaklah boleh bercumbu-cumbuan, tidaklah boleh bermadu asmara baik di alam realiti atau di alam maya.

            Tetapi perasaan cinta itu perlulah digerakkan ke arah perkahwinan. Berusaha secara serius mempersiapkan diri. Berusaha menyegerakan perkahwinan dengan berusaha menyegerakan pemantapan peribadi. Berusaha mencapai mampu. Berusaha menggapai matang. Itulah dia bukti cinta. Ditolak oleh perasaan cinta sebelum berkahwin itu. Serius.

            Zina Hati tidak boleh dipakai untuk cinta yang sedemikian rupa.

            Zina Hati hakikatnya pada saya, hanya boleh dipakai untuk orang yang memang menaruh niat untuk berzina, mengharapkan nikmat bersetubuh di luar hukum syara’, dan mereka yang telah melalaikan kehidupan dan ibadah mereka kerana kemaruk dalam dunia percintaan yang entah ke mana.

            Tetapi untuk mereka yang punya perasaan cinta yang sebenar, serius untuk berkahwin, bergerak dengan bersungguh-sungguh ke arahnya, maka bagaimanakah kita boleh menakut-nakutkan mereka ini dengan terma Zina Hati ini?

            Nyata ini adalah satu perkara yang ekstrim, dan membunuh fitrah insani.
            Sekaligus mempalitkan kepada Islam wajah kejumudan yang menjadi fitnah kepada orang yang memerhati.

Penutup: Dari Menyalahkan Cinta, Mengapa Tidak Kita Membersihkannya?

Justeru, mengapa kita perlu terus berlari dalam bulatan, dan berputar dalam isu yang sama?

            Cinta sebelum kahwin haram. Cinta sebelum kahwin haram. Itu tidak menyelesaikan apa-apa pada saya. Yang mampu bertahan, ya mampu bertahan. Tetapi kita perlu tahu bahawa kita tidak hidup dalam komuniti malaikat. Berapa ramai yang mampu bertahan?

            Mengapa tidak kita membersihkan definisi cinta, dan mengajar manusia bagaimana mahu bercinta sebelum kahwin dengan betul. Bagaimanakah cinta sebelum kahwin yang sebenar. Di situlah kita sebenarnya telah memberikan keadilan kepada cinta, dan kepada manusia yang fitrahnya mahu mencintai dan dicintai.

            Saya yakin, itu akan membawa lebih ramai lagi ke atas jalan cinta yang bersih dan syar’ie, di samping membasmi kejumudan yang membawa kerosakan kepada hubungan, seperti yang saya nyatakan tadi.

            Saya sentiasa percaya bahawa cinta sebelum kahwin itu halal, dan ada.

            Dan batasnya adalah ianya mesti membawa ke syurga, dan apa-apa yang membawa ke neraka itu bukanlah cinta namanya.      

sumber : Hilal Asyraf                  


~SILA TERASA~



~selamat subuh semua!!! hahaha. ok sekali lagi. anda semua dalam segmen sentap mak nyah. kikiki. opsss. sudah mengarut disitu. itu intro yang tah pape. abaikan. tadi ak skaipe lagi. dengan totttttt....hahaha. rahsia. ekekeke. kawan tapi jauh. tapi dekat di hati. hoho. kalau dekat buat ape nak skaipe kan. sebab dye jauh la skaipe bagai. kekekeke. cakap pasal....entry aku yg lepas. alaaa...entry yng menunjukkan aku neh seorang yg rebellious. yep i am. mmg aku ne rebel sikit. satu side of my self yang aku cuba kawal. tapi x nak la sorokkan. 

Judging people....
~ aku selalu ingatkan diri. pandang orag dengan pandangan rahmat. bak kata hilal asyraf...(semagat aku gi godek2 wall beliau untuk dapatkan balik status ini)....huahua

Memandang Dengan Pandangan Rahmat.

Hari ini dia mungkin penzina,
esok lusa dia mungkin 'abidah mukhlisah ilallahi ta'ala.

Hari ini dia mungkin tidak bertudung,
esok lusa mungkin dia adalah yang paling ikhlas sekali menutup auratnya, dan paling menjaga kesopanan muslimahnya.

Hari ini dia mungkin seorang yang kaki mencarut,
esok lusa mungkin dia adalah yang paling lembut sekali bicaranya.

Harii ini dia mungkin seorang yang ingkar kepada Allah SWT dengan sering melaksanakan maksiat yang besar,
esok lusa mungkin dia adalah yang paling istiqomah melaksanakan qiamullail kala kita semua sedang lena.

Hari ini dia mungkin seorang yang tidak beriman kepada Allah SWT, syirik kepadaNya, kufur kepadaNya,
esok lusa mungkin dialah yang paling beriman kepadaNya, memperjuangkan hak-hakNya, kala mereka yang telah Islam semenjak lahir dengan warisan keluarga meninggalkan perjuangan menegakkan agamaNya.

Kita tidak pernah tahu.
Kita tidak pernah akan tahu.
Maka dengan alasan apakah kita mahu bersangka-sangka itu dan ini kepada manusia, saat kita pula tidak dapat menembusi jiwanya?
Saat kita pula tidak bersamanya 24 jam sentiasa hingga kita mungkin terlepas banyak kebaikannya yang lain.

Tugas kita bukan me'neraka'kan orang.
Itu urusan Allah SWT. Dia yang memasukkan ke neraka sesiapa yang Dia kehendaki, dan memasukkan ke dalam syurga sesiapa yang Dia kehendaki.

Tugas kita, adalah mengajak manusia ke jalanNya.
Bukan menjahanamkan mereka.

Pandanganlah dengan pandangan rahmat.
Alangkan Allah Yang Maha Berkuasa itu,
tidak pula mengazab Firaun, Namrud, Haman, Qarun, Kaum 'Ad, Kaum Thamud, Abu Jahal, Abu Lahab dan lain-lain, tanpa menghantarkan kepada mereka para Rasul memberikan peringatan, yang rata-rata bukan sehari dua penyampaian peringatan mereka kepada manusia seperti itu.

Maka siapakah kita untuk memandang orang dengan pandangan laknat?
Sedang Allah SWT sentiasa memandang semua hamba-hambaNya, dengan pandangan rahmat.

Siapakah kita?

Hari ini kita mungkin adalah yang beriman kepadaNya,
ketahuilah bahawa esok lusa, mungkin kita jugalah yang akan kufur dan menentang perintahNya.
Bukan mustahil.
Dan sentiasalah berjaga-jaga.

credit : Hilal Asyraf

~very inspiring. rite?.  aku selalu ingatkan diri. aku siapa nak judging orang. aku manusia biasa yang selalu berdosa. bukan tugas manusia nak men"syurga" dan me"neraka"kan orang lain. but when people judging us. how we should react?? bak kata kawal aku "orang judge, kite cool, just think who we are in His eyes". there sumething aku dpt belajar. bukan "just be myself, not hypocrite". tapi betulkan "be what Allah want"

Ukhwah...
~aku belajar term baru. hehehe. kita selalu denga "ukhuwah fillah" which mean bersahabat keran Allah. kwn ak ade bulatan gembira. itu dulu. sekarang dia dah keluar. aku faham kenapa dia begitu. dan aku x salahkan 100% dia kenapa dia keluar. dia tahu apa dia buat. tapi bila dia dah keluar. kebanyakan ahli bulatan gembira itu pandang sleck. dia agak kecewa. hanya beberapa sahaja yg still dengan dia. somehow terkeluar ayat baru " ukhuwah fil usrah". sila faham ayat tu sendiri. huahua. jadi aku berazam, aku x kan treat org mcm tu...hehehe.

Kesalahan...
~somehow bila aku baca balik entry aku tu. aku pun rasa agak kasar. tapi ak x kan padam entry tu. because it show a part of my self. it show how i'm thinking. aku tanya dia apa pendapat dia. tp dia cakap "i'm not the rite person to tell about you. sebab aku bukan 24 jam dok ngan ko. so aku x leh nak ckp lebih". yep true, dah lama aku x jumpa dia. lepas SPM. lepas aku n dia jadi fasilitator kat skola. then x jumpe dah. kalau lah dia dok ngan aku 24 jam. konfem tepuk dahi smpi kaler biru. hahaha. manusia biasa lah kan. org lain mengumpat kita nmpk. tapi bila kita mengumpat org kita ckp nak buat peringatn. helooo. tanya balik niat tu. nak mengumpat atau "peringatan". then, dia bagilah pendapat dia yang panjang lebar....alhamdulillah...ada pengisian....

Kain yg namanya tudung....
~dia tanya aku. nape pakai tudung labuh. erkkkk. terkesima. haha. then aku pon cite lah. bla2. tapi dia cakap. "ko kene igt jugak,tanggungjawab yg dtg sekali ngan tudung tu". ok sentap. yep, apa dia cakap betul. itu jadi masalah buat aku. masalah ke?? aigoooo. dari dulu aku terfikir. i love wearing this style. secure. tapi bila fikir perangai aku x seberapa neh.  buat niat aku terbantut.pakai je la tudung biasa.

Sejarah....
 then satu hari ni, nak beli barang, ternmpk tudung labuh. terus beli x bnyk fikir. masuk keter terus tukar tudung. da la mase tu pakai baju kurung kaler itam bunga kuning. tudung yg baru beli tuh kaler hijau. x ke pelik. hahaha. tp aku kisah ape. then aku buat muka keras je jalan. yep, seronok. then aku decide. teruskan je la. mane tahu perangai akan berubahkan. mmg manusia sifatnya 'inside outside'. tapi manusia juga akan berubah melalui 'outside inside'. dan sekarang aku masih memcuba. melunakkan lidah, memperbaiki akhlak. bukan semata2 aku pakai tudung labuh but to please Allah.

Full pakej muslimah...
~satu lagi topik yg dibincangkan. org pandnag org yg tubuh labuh macam full pakej muslimah. baik, lemah lembut, sopan...bla2...bla2... aku juga dipnadnag begitu. hakikatnya, aku juga manusia. pakaian yg aku pakai hanya melambangkan secebis diri aku.dan seringkali org expect kita lebih. iya, tanggungjwab yg digalas itu berat, lebih2 lagi pakai tudung labuh. jgn jadi fitnah terhadap agama. kerana org2 yg mcm aku, ada juga tercalar islam itu. sedangkan bukan salah tudung itu tapi salah pemakainya. ingatlah "org yang pakai tudung labuh itu bukan bermakna dia baik tetapi dia cuba untuk menjadi lebih baik"....macam aku =="

Buku...
~sape leh kasi buku Love In Headscarf tok aku?? hehehe


~somehow bila kita terlalu bnyk baca buku barat, pandagan barat, ideologi barat. sebabnya nak siapkan assigment. otak rasa terbeban. sebab kita tahu, menda itu salah. bertentangan dgn nilai yang kita pegang. nak seimbangkan balik. kita nak la cari buku yang islamik. yang sebati dengan jiwa islam kita kan. kena seimbangkan piramid. bacaan kita. x salah baca buku pasal barat tapi kena seimbangkan. kadang2 aku jeles dgn budak agama. dapat baca buku2 agama yg mententeramkan. tapi alhamdulillah juga, aku blaja sains sosial. aku tahu jugak hakikat dunia sebenar. setiap bidang ada hikmahnya kan.

p/s:siap2 nak gi kelas...nak gi muzium islam sarawak...yehaaaa!!! eksaited lebeh neh :)