4A, 3B, 3C....




ha.....itulah keputusan spm aku....macam mana nak cakap ye. ok, pagi2 lagi aku ke hospital kuantan. adik aku yang baru menjalani pembedahan jantung pada tahun lepas ada temujanji di klinik pedriatik. jadi, aku dan ayahku perlu kesana dahulu. melihat suasana di hospital. jenuh aku menunggu jadi aku membawa buku untuk dibaca. tajuknya " Quranic Law of Attraction "




"Benda yang sama tertarik pada satu sama lain,
Saudara peroleh apa yang saudara fikirkan,
Pemikiran saudara menentukan pengalaman saudara"
( Hukum Tarikan)




buku yang mengetengahkan kehebatan minda sedar dan separa sedar. jika kita berfikiran positif maka yang positif akan muncul dan begitulah sebaliknya. aku melihat jam. pukul 10.30 pagi. baru pemeriksaan berlaku dan memakan masa sehingga 11.15 pagi. lebih kurang begitulah.

pada masa yang sama aku menetapkan dalam pemikiran aku. aku redha dengan segala keputusan spm aku.ya aku meletakkan semuanya pada takdir yang Allah telah tentukan setelah usaha aku yang seberapa. jika dilihat pada percubaan spm aku mendapat 6A,2B,1C,1G... aku memang tidak terlalu memikirkannya.

selepas itu aku pun bersedia ke sekolah. rindu pula rasnya. itulah bila bersekolah rasa malas sangat. bila dah berhenti sekolah mulalah nak bersekolah semula. rindu sekolah, cikgu, asrama, budak bilik, katil...semuanya lah. aku berjalan dengan adikku. rakan-raka berkata "hey jannah, cepat betol dapat anak" kurang asam betul la. "da ka bile plak?? " aku melayan pulak...gurauan yang melahirkan keabraban sesama kami..

semua berkumpul. pengetua berucap. laporan spm tahunanan tahun 2009 adalah tahun terbaik sepanjang penubuhan sekolahku yang masih baru lagi. satu persatu nama pelajat dipanggil kehadapan pentas bagi yang cemerlang. pada masa itu aku berharap dalam senarai. "jannah, ka mesty dapat punye. ka paling pandai skali" kata ros smabil menggengam tanganku. mengharapkan sedikat kekuatan. sejuk...gementar la tu. aku hanya tersenyum.

tetapi hampa juga, aku tidak tersenarai. agak kecewa. tak sanggup rasa nak pandang wajah ayahku. aku cuba kuatkan hati. bukan rezeki aku. lagi pun usaha aku tak seberapa. melihat wajah ibubapa yang anaknya cemerlang. ada yang menagis kegembiraan. ada juga ibubapa yang aku lihat tak nak masuk ke dewan kerana keputusanan anaknya yang tidak seberapa baik. maafkan angah ayah ibu, angah tak mampu nak bahagiakan ayah dan ibu dengan keputusan yang tidak seberapa.

melihat kawan-kawan ku yang lain aku lihat keputusan yang memeranjatkan. kebanyakan di luar jangkaan. kebnyakan yang pelajar target tidak mencapai sasaran termasuklah aku. aku dapati terdapat pelbagai sebab mengapa jadi begitu. selepas menerima slip keputusan aku cuba senyum. menerima ini semua sebagai dugaan yang terkandung hikmah yang mungkin aku tak nampak dek mata kasar.

#inilah hasilnya dengan usahaku yang tidak seberapa......aku perlu sedar realiti hidup ini...aku perlu belajar dari kesilapan aku yang lalu....




debaran spm.....

lama tidak menyinggah di blog kawan. ini lah masanya. erm....hari ini, hari selasa. lagi dua hari dapat keputusan spm. semua ucap selamat berjaya, jangan "nervouse", doa banyak2 dan sebagainya. mencurah2 sms, emel dan sindiran diterima. wahai kalian semua, terima kasih kerana ingatan kalian pada saya :) aku agak "nervous" juga sekarang ini tetapi tak mahu dilayan sangat. cuba positifkan diri. tetapi sebenarnya aku rasa sangt sedih..kenapa? aku juga tak tahu. seringkali aku begini. mengingati Allah menjadikan aku tenang. mungkin jiwa aku kosong mengharapkan kasih-syang dan kekuatan dalam hidup ini dari Allah....


aku menyingkap memori semalam.

semasa UPSR :
~pada malamnya aku buat biasa saja, sedikit pertelingkahan aku dengan insan istimewa itu. seuntai ayat yang terkeluar dari bibirnya menjadi kenyataan. itulah kelebihan yang Allah kurniakan kepada insan istimewa itu yang perlu kita hormati tiga kali ganda daripada si ayah. biasalah jiwa muda aku sewaktu itu....Alhamdulillah aku meperoleh keputusan....4A 1B....ini membolehkan aku untuk diterima masuk ke SMK Seri Kuantan yang sekarang sudah bertukar nama menjadi SMK Sultanah Hajjah Kalsom.

semasa PMR....
~aku menduduki pmr semasa bulan Ramdhan. bermakna kami calon pmr 2008 sedang berpuasa...semasa pmr...sekolah kami sangat sibuk. sultan pahang nak datang melawat sekolah sebab nak tukarkan nama sekolah. kesian aku tegok cikgu, sampai tak masuk kelas. kadang-kala terasa seperti diabaikan. tetapi kami cuba memahami cikgu. tak boleh juga nak salahkan cikgu. bengkel persediaan pmr diadakan 2 minggu sebelum peperiksan sebenar. Alhamdulillah sekali lagi kerana rezeki yang Allah kurniakan...aku mendapat 7A 1B.

semasa SPM...
~tahun terakhir aku di sekolah. semasa tingkatan 4, langsung tak serius. main2 lebih. tambah lagi masalah tidur dalam kelas. apabila masuk tingkatan 5, kesedaran mula timbul. tetapi aku masih lagi dengan tabiat tidur dalam kelas. cikgu pun dah lali sebab aku dari tingkatan 1 lagi memang selalu tidur dalam kelas, aku cuba lawan tapi.....yang buat aku tergelak sebab kakak aku, adik aku yang dua orang semua pernah tinggal di asrama. semua pernah kene panggil dengan cikgu sebab kes tidur dalam kelas. dah genetik kot. aku sendiri pernah kene panggil dengan pengetua sebab kes ni la. smpi pengetua sebut nama aku kat perhimpunan....ego aku tinggi. walaupun aku dilabel budak kuat tidur, aku tidak pernah mengalah dalam peperiksaan. aku pernah berbisik pada diri sendiri..."aku nak tunjukkan budak yang selalu tidur dalam kelas ni boleh berjaya juga "....tetapi aku mahu lihat sejauh mana usaha aku membuahkan hasil....


*jika keputusan aku baik...aku bersyukur....jika keputusan aku tidak sebaik disangka aku redha....kerana aku yakin ada hikmah....mungkin sukar tetapi aku perlu teruskan hidup....

wanita.....dapur atau kerja....????


persoalan ini timbul apabila kau sedang buat manik di kelas menjahit. smbil2 tangan berkerja. mulut pun berkerjalah. wanita itu penuh dengan sifat keibuan. cumanya cara seseorang itu berbeza. amt sedih apabila si ibu merosakkan anak sendiri. sedangkan anak itu amanah Allah. anak itu pembawa rezeki. anak itu penyeri kehidupan.



dalam kami berborak, cikgu memasak aku yang aku panggil cik ma memberi kan pendapat. "awak tu jannah, belajar tinggi2, senang nanti nak hidup, orang tak boleh nak tipu kita" itu pendapatnya. aku bersetuju kerana nabi pernah berpesan supaya tuntutlah ilmu sampai ke negeri china. " tapi kalau orang perempuan macam kita ni. tak payahlah kerja besar2. nanti payah dah berkeluarga" aku terdiam. agak kurang bersetuju. "perempuan ni kerjalah besar mana, duduknya kat dapur juga" lagi la aku anggap kolot. aku senyap dulu, tak nak buat kesimpulan awal. dengar dulu. cik ma lebih hidup lama dari aku. dia lagi tahu asam garam hidup ni.



"betul tu cik ma, orang setuju sngat" kak najwa pula bersuara. akak yang banyak mengajar aku selok belok dunia jahitan. hish, macam ni aku tiada peluang untuk bela diri. "perempuan ni kalau nak belajar boleh sangat, lagi tinggi lagi bagus. sebab laki tak boleh pandang rendah. tapi kalau dah berkeluarga lain cerita. kerja tetap kerja tetapi keluarga tetap keutamaan yang pertama" yang tu aku baru bersetuju. masa berlalu, banyak yang kami bincangkan. pemikran aku semakin terbuka. menyedari tanggungjawab seorang wanita dalam sebuah keluarga. insya Allah aku juga bakal melaluinya nanti.


aku dapat menyimpulkan beberapa perkara.....
1.pentingnya ilmu kerana tidak mudah ditipu dan orang orang tidak memandang rendah.
2.wanita itu lebih baik menjadi pendidik pada anak2 di rumah, tetapi jika keadaan memerlukan si ibu bekerja kebijaksanaan itu perlu.
3.pahala seorang ibu menjaga suaminya dan anak-anak sama seperti jihad
4.pentingnya air tangan seorang ibu dalam masakan keluarga.
5.besar tanggungjawab seorang ibu dalam melahirkan generasi yang lebih bersahsiah dunia dan akhirat...
*banyak lagi yang ingin kau kongsikan tetapi masa tidak mengizinkan :)